Dukung Israel, Bukti Amerika Serikat Mendukung Aksi Penolakan-Aksi Penolakan Pelanggar Hakasasi Manusia

Muhammad Rizki Yusro, Dosen Tetap Politik Luar Negeri FISIP Universitas Pasundan, Bandung. Foto/SINDOnews

Muhammad Rizki Yusro
Dosen Tetap Politik Luar Negeri FISIP Universitas Pasundan, Bandung

Di Lebih memburuknya permasalahan rasisme Di Amerika Serikat, penyebaran ideologi dan ujaran rasis pun Menunjukkan Gaya Mutakhir. Kaum rasis Di Amerika Serikat telah membuka ruang komunikasi Mutakhir Di Jaringan, menggunakan media sosial, Alunan, permainan, dan platform lainnya Untuk melakukan Kekejaman dan pelecehan yang meluas Pada etnis minoritas.

Pria bersenjata yang membunuh 10 orang Afrika-Amerika Di sebuah supermarket Di Buffalo, New York, Di Mei 2022 telah memposting aksinya tersebut Di Langkah Discord, sebuah Langkah komunitas chatting game. Setelahnya Itu, salah satu game Di platform Roblox telah memengaruhi pemahaman radikalisme Di penggunanya Di Amerika Serikat.

Di Juli 2023, seorang anak laki-laki kulit putih berusia 14 tahun Di Massachusetts yang “bermotif rasial” Melakukanlangkah-Langkah menenggelamkan seorang anak laki-laki Afrika-Amerika, dan anak laki-laki kulit putih lainnya yang hadir Di Di kejadian tersebut menyebut korbannya “George Floyd”.

Rasisme Di Amerika Serikat telah Menunjukkan Gaya penyebaran transnasional dan telah menjadi pengekspor utama rasisme ekstrem, yang telah membangkitkan kewaspadaan banyak Negeri.

Bruce Hoffman dan Jacob Ware, yang merupakan Anggota Dewan Hubungan Luar Negeri Amerika Serikat, menerbitkan sebuah artikel Di situs web majalah Foreign Affairs Di 19 September 2023 yang berjudul “Kebencian Amerika Mendunia”, yang mengatakan bahwa Amerika Serikat telah menjadi Negeri pengekspor ekstremisme sayap kanan dan Aksi Teror.

Teori konspirasi, teori superioritas rasial, ekstremisme anti-pemerintah, dan bentuk kebencian dan intoleransi lainnya telah menyebar Sampai Sekarang Di Amerika Serikat Agar beberapa Negeri mencap kelompok dan warga Negeri Amerika Serikat sebagai teroris Foreign. Setelahnya Itu Negeri Amerika Serikat telah melanggar kedaulatan dan Ham Negeri lain Lewat Langkah “pasukan proxy”.

Negeri Amerika Serikat Untuk memastikan dana dan wewenang yang cukup Di operasi Di masa Di guna mendukung militer Foreign, Komando Operasi Khusus Amerika Serikat telah memperjuangkan undang-undang yang dikenal sebagai Pasal 1208, yang Di akhirnya ditetapkan Untuk Pasal 127e Judul 10 Kode Amerika Serikat.

Menurut Syarat ini, Departemen Lini Dibelakang dapat Menyediakan Biaya tahunan Untuk membantu militer Foreign, paramiliter, dan individu-individu swasta yang “mendukung” operasi kontraterorisme Amerika Serikat.

Katherine Yon Ebright, yang menjabat sebagai penasihat Langkah Kebebasan dan Keselamatan Nasional Di Brennan Center, Menunjukkan bahwa berdasarkan Pasal 127e, Departemen Lini Dibelakang merekrut, melatih, memperlengkapi, dan membayar gaji militer Foreign, paramiliter, dan individu-individu swasta, menciptakan pasukan proxy yang mengejar tujuan-tujuan militer bersama dan atas nama pasukan Amerika Serikat.

Artikel ini disadur –> Sindonews Indonesia News: Dukung Israel, Bukti Amerika Serikat Mendukung Aksi Penolakan-Aksi Penolakan Pelanggar Hakasasi Manusia